Rabu, 18 Januari 2012

2011, in Full of Tears

Lama gak ngepost new entri, tangan agak kaku juga mengetik tiap kata, ngerangkai tiap-tiap kalimat. Udah lama pengin numpahin semua ide-ide konyol dari otak gue selama 2011. HUuuaaa….! Tapi telat dund ya kalo cerita 2011 gue ulas taon ini --“

Gak bermaksud menengok ke belakang, mengupas kepedihan dan sakitnya hati gue selama satu tahun yang lalu. Tapi sekedar review aja, berharap semua kejadian itu gak bakal terulang ditahun, bulan, hari-hari gue setelahnya… Amiin J

2011 taon suram gue. Sumpah suram ramm rraam! Gue yakin orang yang tau idup gue di taon 2011 bakal mrebes mili *kecuali yang egak .

Dari mulai tahun baru di rumah saja tak kemana, I didn’t do anything lah pokoknya. Sering libur gara tanggalnya dipake pemerintah buat US, UN anak kelas XII. Nevertheless, detik-detik itu malah menyita waktu gue. Sangat. Dengan agenda kelas and sekolah yang bentar lagi bakal ngadain acara pelepasan kakak-kakak kelas XII. Gue diminta latihan ngemsi sama Mila and yang satu ini sih kepengin ngikut juga, yaitu latihan vocal bareng Naela and Septian ( sebenernya masih ada temen lain lagi dan lagi tapi dari kelas gue sendiri cuma 4anak sama gue ). Saat itu bisa dibilang kita latihan habis-habisan, sampe-sampe hampir selama 8 hari gue pulang jam 5 sore. Soalnya ini kan penampilan perdana dari kelas kami ( XII IPA 2 ). Kita sengaja bawain dua lagu pas acara Rasa Ini – Vierra sama tembang kenangan Crisye – Kisah Kasih di Sekolah. Tapi apa yang terjadi setelah hari H resepsi berakhir and CD perpisahan launching. Tettootth. Mana aksi panggung gue ama Naela and Septian ??? Parahnya kebangetan dah. Ternyata NIHIL .-. alias gak ke shoot!

Di bulan Juni, gue kena teguran dari beberapa guru, gara sering gak masuk pas tes. Mungkin karna keterangan di surat izinnya saat itu tak meyakinkan mereka, jadi dikiranya gue macem-macem kali. Padahal bisa di cek, kalo gue gak masuk ya di rumah gak kemana, paling check up aja kala itu, itu pun dianter sama eyang J belum berani sendiri. Pas itu terpukul juga karna sempet gak dipercaya sama beberapa*. Tapi selama gue rasa sakit itu kopensasi ‘cuti’ dari Allah, ya disyukuri. Satu lagi, selama gue gak berangkat karena emang sakit atau pun ada kepentingan keluarga, dan gak ngelayab kesana kemari gue rasa bukannya gak salah juga cuman gak terlalu bersoal. Ehhe.

Di bulan Juni, juga. Lagi gue kehilangan kesempatan touring bareng temen-temen. Tiga minggu gue terbaring lemah tanpa daya dalam sebuah kamar yang temboknya tersemen keramik serba putih di semua sisi ruangan yang gue huni, dan pas gue sadar, nih hidung berasa ngehirub semacam bau yang khas, obat.

Gue gak berkutik. Bukan karna gue takut setengah mati terbaring di ranjang sempit berukuran 200x120 cm2 tapi karna ada yang gue rasa. Naasnya perasaan itu akibat gue yang ‘terlalu’ dalam memperlakukan sesuatu ( dalam hal ini orang lhoh ya ).

Rasa sakit, bersalah, kehilangan yang akhirnya mengharuskan gue mengalah akan rasa seperti sekarang ini emang menampar gue bahkan nyampe ngebekas di hati. So saat kegiatan di semester 5 ini makin padat, menikmati setiap hembusan nafas dan menjalani hariku sebagai mana mestinya. Sisanya, waktu di tahun 2011 kemaren gue isi dengan canda with my little brother’s, Rasyied and Raziq.

Kalau diingat tak akan mampu menatap waktu. Segeralah buang jauh-jauh rasa itu. Apa pun yang Allah beri itu yang kelak akan gue butuhin bener-bener suatu nanti. Mungkin jadi penebus dosa atau apa… gue bersyukur, sangat. Karena dengan begitu gue dapet pelajaran berharga bagaimana cara bersikap, bertutur kata, menghargai waktu bersama, menghargai perasaan terhadapku, membalas kebaikan, budi pekerti, senyum, sapa dan menghargai cinta. Di saat ia datang, berdua lalui hari indah untuk cinta, dan yang pada akhirnya ia menjauh bersama waktu.

0 testimonial:

Poskan Komentar

please leave your comment

 
© Copyright 2035 Notes Hatiku
Theme by Yusuf Fikri