Kamis, 10 November 2016

Wisuda, Bagiku itu Semu

 

Kata orang, wisuda itu momen sakral ...
Gak ngerti kenapa kelulusan pada jenjang pendidikan kali ini rasamua biasa. Datar aja. sehari setelah perayaan hari jadiku sebagai sarjana malah lebih ngebuat aku dag dig dug karena dikejar kereta. Dari mulai packing sampai pamitan sama orangtua buat kembali ke tanah (calon) perantauan malah ngebuat aku keringet dingin. Aku gak bakal lebay kasih alasan. Ini lebih karena 60 menit lagi kereta bakal lepas landas eh akunya maish di rumah. Hehe.
Yaudin deh aku jadi cemas takut ketinggalan kereta. E tapi syukurnya cuman butuh 20 menit buat sampe di stasiun. Begitu turun dari motor bapak ojeknya aku langsung nenteng my belongings ke sebrang stasiun, gak langsung masuk ke stasiun tapi COD-an. Ceritanya aku ada beli jilbab gitu tapi kehabisan jadi beli ke reseller.
Selesai transaksi, aku meluncur ke tempat cetak kode booking tiket. Eh, di printing system dibilang udah check in alias dicetak. Apa gak bikin aku parno coba. Mana waktu keberangkatan tinggal 10 menit lagi pula. Setelah tanya sana-sini, lari ke tempat sana dan sini yang jaraknya lumayan, akhirnya ada mbak-mbak sama *sebut saja pasangannya* kasih tau aku kalau tiketnya udah printed. Di situ aku baru lega ternyata gak cuman aku yang kena kasus begini, ada beberapa jiwa yang dikerjain sama itu mesin error.
Bersyukurlah akhirnya tiket beres, lanjut check in dan tinggal nunggu kereta deh. Masih sambil ngosh-ngoshan. Itung-itung olah raga jantung kali ya, pake lari-lari segala. Haha.
Sungguh emosi beda yang aku rasa dengan sehari sebelumnya. Yup. Hari aku wisuda, 22 Oktober 2016.

***

                Aku ingat betul, saat berdiri di karpet merah menanti detik-detik sang Master of Ceremony menggemakan namaku memenuhi pendengaran para hadirin. Aku pasang wajah sumringah, nyengir lebar ke arah Bapak Dekan dan Wakil Prodi. Entah mungkin perasaan aku pas itu campur aduk antara bahagia, haru, malu dan kebelet udahan berdirinya. Haha. Jadi nyengir aja gitu. Nah pas nerima ijazah plus pergantian posisi tali topi toga baru deh bilang. “Terima kasih Bapak. Terima kasih Ibu.” Sambil nyegir lebar. Udah ah itu aku sebut sebagai tertawa aja.

***

                Aku sampai bingung kenapa aku bisa gini. Apa karena aku gak bersyukur menyandang gelar ini? Apa aku gak bersyukur dengan apa yang telah diperjuangkan banyak orang tercinta? Eyang, mamah, tante? Orang-orang hebat ini bahkan terharu melihat aku berjalan ke podium itu. Sedangkan aku?
                Rasa banggaku justru menyeruak untuk beliau-beliau ini. Suporter terhebat dalam hidup. Hidup aku dan adek-adekku. Lebih dari sponsor utama. Sumber doa termuktajab.
                Tapi yah, sampai sekarang aku tetep gak ngerti kenapa aku gak sehectic wisudawan lain. Kenapa ya wisudaan malah biasa aja. Malah jadi kayak,
“Yah udah wisuda ya. Yaudah deh.”
Kenapa gini ya?
Aku yang hadapi prosesi wisuda dengan biasa.
Seperti bunga tidur, yang kejadiannya tak dipersiapkan. Gak ada istilah tidur cantik cuman buat dapet mimpi cantik.
Seperti bunga tidur, yang plot twistnya tanpa diduga. Sebelum tidur kita mana pernah tau akan bermimpi yang bagaimana. Orang bagun dari mimpi aja bisa langsung lupa. Eh semalam mimpi apa ya? Iya kan? Ngaku deh haha.
Seperti kembang tidur yang rasanya pernah kita alami, tapi semu.
Aku andaikan wisudaku pun ku hadapi demikian.

Bahkan hanya segelintir temen yang aku undang. Sampai aku kena marah beberap ateman gegara gak ngabarin mereka. Hikks. Maaf ya. Bukan maksud hati melupakan and not welcoming you all. More than just we will meet on top, but a good friend will support through chatting and will always keep in touch kan ya.

Comfort Zone
          Mungkin kalau ditelisik, ada benarnya juga sebab hati berat meninggalkan comfort zone itu. sudah terlanjur nyaman dengan segala hal. Ingatan tentang hidruk pikuk masih terngiang dalam ingatan. Hmm ... tapi untuk tetap bertahan hidup bukankah harus melangkah. Mencari atmosfer baru demi menghirup oksigen dari ruang berbeda. Biar gak pengap aja.

Gagal Move On
           Sudah sejak lama aku melupakan, bahkan meninggalkan kota Jogja. Masih baru hitungan bulan memang. Tapi ada rasa bersalah pada diri yang mengantarkan raga ini hengkang dari Jogja. Kota yang sudah pertemukan aku dengan orang-orang terbaik. Kota yang sukses membuktikan dirinya sebagai ‘Kota berhati nyaman’ (koma) jikalau dibandingkan dengan beberapa kota lain. Ehem. Tempat yang ramah terhadap pelajarnya. Tau kan maksud saya apaan? Dan tempat merantau yang menyuguhkan atmosfer pedesaan. Jadi berasa tinggal di kampung sendiri.
                Ingatan yang menjebak aku hadapi momen wisuda dengan biasa.

***

                Anyway, di hari wisuda aku juga tampil minimalis. Dari budget kostum sampai logistik (yang ini ga ngerti maksudnya apa *ketawa nangis*).
                Aku gak ngeluarin banyak duit buat prepare outfit wisda karena emang gak dapet budget banyak. Pakai seadanya aj a yang aku punya, atasan kemeja, bawahan rok. Kecuali pashmina, itu aku beli sore H-1, itu pun aku belinya buru-buru jadi gak mantap sama warnanya. Sepatu? Yang baisa aku pake buat ngampus kalau ada acara tertentu. Sama make up. Kalau yang satu ini paling menyita budget. Aku harus keluarin duit cukup banyak karena aku gak pernah beli make up tools jadi belinya dari dasar dulu. Itung-itung belajarmemoles wajah walau hasilnya gak karuan. Bekas jerawat masih betebaran karena emang gak pake thick make up with high coverage sih.
                Hal lucu dan menarik juga menghampiri tatkala baru masuk ke pelataran Sportorium. Ternyata aku pake topi Toga kebalik, pake selempangnya juga gak bener. Ahahaha. Langsung deh temen-temen bantu benerin ketidak sempurnaan ini. Anyway thank you untung ada kalian yang perhatian :* makasih makasih makasih

***

                Dan setelah dipikir-pikir lagi meski wisuda berubah jadi hal biasa tanpa sempurna tapi selalu ada hal lucu, rempong dan lainnya yang menyempurnakan momennya. Jadi bersyukur, bersyukur dan selalu bersyukur.



Regards,
Betty






0 testimonial:

Poskan Komentar

please leave your comment

 
© Copyright 2035 Notes Hatiku
Theme by Yusuf Fikri