Kamis, 10 November 2016

Wisuda, Bagiku itu Semu

 

Kata orang, wisuda itu momen sakral ...
Gak ngerti kenapa kelulusan pada jenjang pendidikan kali ini rasamua biasa. Datar aja. sehari setelah perayaan hari jadiku sebagai sarjana malah lebih ngebuat aku dag dig dug karena dikejar kereta. Dari mulai packing sampai pamitan sama orangtua buat kembali ke tanah (calon) perantauan malah ngebuat aku keringet dingin. Aku gak bakal lebay kasih alasan. Ini lebih karena 60 menit lagi kereta bakal lepas landas eh akunya maish di rumah. Hehe.
Yaudin deh aku jadi cemas takut ketinggalan kereta. E tapi syukurnya cuman butuh 20 menit buat sampe di stasiun. Begitu turun dari motor bapak ojeknya aku langsung nenteng my belongings ke sebrang stasiun, gak langsung masuk ke stasiun tapi COD-an. Ceritanya aku ada beli jilbab gitu tapi kehabisan jadi beli ke reseller.
Selesai transaksi, aku meluncur ke tempat cetak kode booking tiket. Eh, di printing system dibilang udah check in alias dicetak. Apa gak bikin aku parno coba. Mana waktu keberangkatan tinggal 10 menit lagi pula. Setelah tanya sana-sini, lari ke tempat sana dan sini yang jaraknya lumayan, akhirnya ada mbak-mbak sama *sebut saja pasangannya* kasih tau aku kalau tiketnya udah printed. Di situ aku baru lega ternyata gak cuman aku yang kena kasus begini, ada beberapa jiwa yang dikerjain sama itu mesin error.
Bersyukurlah akhirnya tiket beres, lanjut check in dan tinggal nunggu kereta deh. Masih sambil ngosh-ngoshan. Itung-itung olah raga jantung kali ya, pake lari-lari segala. Haha.
Sungguh emosi beda yang aku rasa dengan sehari sebelumnya. Yup. Hari aku wisuda, 22 Oktober 2016.

***

                Aku ingat betul, saat berdiri di karpet merah menanti detik-detik sang Master of Ceremony menggemakan namaku memenuhi pendengaran para hadirin. Aku pasang wajah sumringah, nyengir lebar ke arah Bapak Dekan dan Wakil Prodi. Entah mungkin perasaan aku pas itu campur aduk antara bahagia, haru, malu dan kebelet udahan berdirinya. Haha. Jadi nyengir aja gitu. Nah pas nerima ijazah plus pergantian posisi tali topi toga baru deh bilang. “Terima kasih Bapak. Terima kasih Ibu.” Sambil nyegir lebar. Udah ah itu aku sebut sebagai tertawa aja.

***

                Aku sampai bingung kenapa aku bisa gini. Apa karena aku gak bersyukur menyandang gelar ini? Apa aku gak bersyukur dengan apa yang telah diperjuangkan banyak orang tercinta? Eyang, mamah, tante? Orang-orang hebat ini bahkan terharu melihat aku berjalan ke podium itu. Sedangkan aku?
                Rasa banggaku justru menyeruak untuk beliau-beliau ini. Suporter terhebat dalam hidup. Hidup aku dan adek-adekku. Lebih dari sponsor utama. Sumber doa termuktajab.
                Tapi yah, sampai sekarang aku tetep gak ngerti kenapa aku gak sehectic wisudawan lain. Kenapa ya wisudaan malah biasa aja. Malah jadi kayak,
“Yah udah wisuda ya. Yaudah deh.”
Kenapa gini ya?
Aku yang hadapi prosesi wisuda dengan biasa.
Seperti bunga tidur, yang kejadiannya tak dipersiapkan. Gak ada istilah tidur cantik cuman buat dapet mimpi cantik.
Seperti bunga tidur, yang plot twistnya tanpa diduga. Sebelum tidur kita mana pernah tau akan bermimpi yang bagaimana. Orang bagun dari mimpi aja bisa langsung lupa. Eh semalam mimpi apa ya? Iya kan? Ngaku deh haha.
Seperti kembang tidur yang rasanya pernah kita alami, tapi semu.
Aku andaikan wisudaku pun ku hadapi demikian.

Bahkan hanya segelintir temen yang aku undang. Sampai aku kena marah beberap ateman gegara gak ngabarin mereka. Hikks. Maaf ya. Bukan maksud hati melupakan and not welcoming you all. More than just we will meet on top, but a good friend will support through chatting and will always keep in touch kan ya.

Comfort Zone
          Mungkin kalau ditelisik, ada benarnya juga sebab hati berat meninggalkan comfort zone itu. sudah terlanjur nyaman dengan segala hal. Ingatan tentang hidruk pikuk masih terngiang dalam ingatan. Hmm ... tapi untuk tetap bertahan hidup bukankah harus melangkah. Mencari atmosfer baru demi menghirup oksigen dari ruang berbeda. Biar gak pengap aja.

Gagal Move On
           Sudah sejak lama aku melupakan, bahkan meninggalkan kota Jogja. Masih baru hitungan bulan memang. Tapi ada rasa bersalah pada diri yang mengantarkan raga ini hengkang dari Jogja. Kota yang sudah pertemukan aku dengan orang-orang terbaik. Kota yang sukses membuktikan dirinya sebagai ‘Kota berhati nyaman’ (koma) jikalau dibandingkan dengan beberapa kota lain. Ehem. Tempat yang ramah terhadap pelajarnya. Tau kan maksud saya apaan? Dan tempat merantau yang menyuguhkan atmosfer pedesaan. Jadi berasa tinggal di kampung sendiri.
                Ingatan yang menjebak aku hadapi momen wisuda dengan biasa.

***

                Anyway, di hari wisuda aku juga tampil minimalis. Dari budget kostum sampai logistik (yang ini ga ngerti maksudnya apa *ketawa nangis*).
                Aku gak ngeluarin banyak duit buat prepare outfit wisda karena emang gak dapet budget banyak. Pakai seadanya aj a yang aku punya, atasan kemeja, bawahan rok. Kecuali pashmina, itu aku beli sore H-1, itu pun aku belinya buru-buru jadi gak mantap sama warnanya. Sepatu? Yang baisa aku pake buat ngampus kalau ada acara tertentu. Sama make up. Kalau yang satu ini paling menyita budget. Aku harus keluarin duit cukup banyak karena aku gak pernah beli make up tools jadi belinya dari dasar dulu. Itung-itung belajarmemoles wajah walau hasilnya gak karuan. Bekas jerawat masih betebaran karena emang gak pake thick make up with high coverage sih.
                Hal lucu dan menarik juga menghampiri tatkala baru masuk ke pelataran Sportorium. Ternyata aku pake topi Toga kebalik, pake selempangnya juga gak bener. Ahahaha. Langsung deh temen-temen bantu benerin ketidak sempurnaan ini. Anyway thank you untung ada kalian yang perhatian :* makasih makasih makasih

***

                Dan setelah dipikir-pikir lagi meski wisuda berubah jadi hal biasa tanpa sempurna tapi selalu ada hal lucu, rempong dan lainnya yang menyempurnakan momennya. Jadi bersyukur, bersyukur dan selalu bersyukur.



Regards,
Betty






Kamis, 13 Oktober 2016

Gagal Wisuda !!!


Oh No!
Sebelumnya aku mau ngucapin terimakasih buat temen-temen semua atas ucapan “Congratulations you’re officially S.IP!” atau “Congraduations betty!” atau “Welcome to the Real World!". Tapi seriusan yang terakhir ini ga ada yang ngucapin karena kalimat ini gak enak dibaca maupun didengar, horror banget.
So I would like to say thankyou so much for taking care of me. Kalian sangat menyemangati aku untuk wisuda secepatnya *giggles*. At that time I thought it was a joke. Till I realize not to much friends know that I postponed the graduation.  Ya karena ga ada wisuda untuk aku saat itu.
What?
Well, jadi nih Juli lalu seharusnya aku resmi menyandang gelar sarjana. Seharusnya. Tapi karena beberapa hal aku gak bisa wisuda bareng sama temen-temen seangkatan. Alasannya? Ada beberapa sebab sih. Salah satunya karena aku ada planning buat ngelakuin suatu hal yang aku ngerasa belum cukup aku dapatkan dari seluruh rangkaian belajar selama tiga setengah tahun ini. Begitulah. Akibatnya, aku sendiri sengaja gak ambil wisuda Juli. Meski begitu aku tetap menunaikan kewajibanku kepada orangtua untuk melunasi hutang skripsi.
Ya! Skripsi harus udah kelar meskipun gak ambil wisuda di periode itu. Kalau perlu sekalian ACC skripsi. Alhamdulillah dosen pembimbing baik hati dan tidak sombong tentunya (ini serius bukan memuji). Amazing! Beliau ACC skripsi aku. Gemeteran banget waktu itu, antara seneng dan deg-degan karena bakalan dibantai sama dosen penguji skripsi.
Sempat terbesit di pikiranku buat ambil ujian skripsi next period karena ngerasa belum mantap sama isi skripsi aku. Tapi langsung keinget kata dosen pembimbing yang menilai aku tuh orangnya pefeksionis padahal
“Skripsi itu gak ada yang sempurna karena kesempurnaan hanya milik Allah”
Etdah, makjleb banget, hahaha soalnya selama bimbingan skripsi emang aku yang suka tanya-tanya detail dan rempong. Maunya tulisan skripsi ini lengkap gak ada kurang sedikitpun. Makanya kata temen aku lah yang paling sering kena omel dospem. Hahaha.
Jadi sebelum perkara tersebut bikin aku galau dalam hati aku meyakinkan diri (lebih kepada sok tegar sih) bahwa segalanya bakal jadi mudah begitu pun dengan ujian skripsi. Dan Alhamdulillah bisa ngejar pendadaran juga (atau di beberapa fakultas menyebut ‘sidang skripsi’).
12 Mei 2016 accomplished target!
Seneng banget karena akhirnya pendadaran juga. Meskipun pas ngadep dosen aku sempet tegang, keliatan banget kalau aku nervous berat. Udah gitu I’m the last one pula, dapet jatah presentasi paling akhir gimana gak dag dig dug. Mana ngeliat temen sebelumnya, beberapa ada yang dibantai. Menurutku pendadaran ini antara hidup dan mati. Harus pinter-pinter menyampaikan isi skripsi ke intinya langsung dan bisa nunjukin bukti konkrit. Gak lucu kan kalau harus ngulang pendadaran :’D
Tapi Alhamdulillah aku keluar dengan wajah berseri. Yeay! Bahkan kata temen presentasi aku bukan kayak orang pendadaran melainkan ‘audisi’. Hahaha. Menurutku isinya guyonan, ngakak mulu. Last section, judicials made me as ‘kambing hitam’ diiih gara-gara aku gak bisa jawab tepat dan ngancem temen lain gak lulus ujian karena jawaban aku. Hahaha ini gak serius sueeerrr. Rame banget dah.
Tadinya sih aku mau nunjukin beberapa foto usai pendadaran. Tapiii ... hasilnya banyak yang kurang jelas. Jadi ini aku cantumin foto-foto hari terakhir pendadaran. Which is ada empat hari ujian pendadaran dalam satu minggu, aku hari kamis, sedangkan foto ini yang hari jumatnya.

Aku udah gak pake hitam putih 

Pendadaran buat wisuda Juli

PS*
Wisuda bulan Juli atau Periode III emang selalu banyak peminatnya *ceile* dalam arti kampus bakal meluluskan wisudawan dan wisudawati terbanyak daripada periode I maupun periode II.
Sayangnya aku gak wisuda Juli dan ini keputusanku. Sedih? Iya karena gak bisa wisuda bareng temen-temen karena seperti yang aku bilang tadi temen seangkatan kebanyakan wisuda di periode ini. Jadi sempet ngerasa hampa gak bisa happy bareng, foto-foto bareng. Kebetulan banget pas wisuda 30 Juli lalu aku juga gak bisa dateng. Maaf banget.
Tapi seneng bisa lihat temen-temen wisuda. Finally ya siap melamar dan dilamar, atau dilamar dulu baru melamar ? Ah tau.

Imbasnya ...
Well, mulai September udah rempong urus persyaratan wisuda periode Oktober dan aku belum bisa ke Jogja. Emang sih aku udah ngumpulin persyaratan itu jauh-jauh hari. Dicicil. Tapi ternyata masih aja ada yang kurang. Dan aku beruntung punya temen-temen yang bantuin aku melengkapi beberapa berkas yang masih kurang. Semoga proses wisuda kita kali ini dimudahkan ya ^^

Selain itu, aku kok udah pusing ya baca chatting temen-temen yang udah pada sibuk cari kerja, dateng ke jobfair sana-sini. Ini ngebuat aku parno akan ‘nasib setelah wisuda’.
Tapi sekali lagi aku meyakinkan diri bahwa segalanya bakal jadi mudah. Calm down betty.

I’m waiting for this October! Semoga kali ini gak gagal wisuda (lagi) *meringis*

Senin, 16 November 2015

Cara Mudah Simpan Audio Editing Audacity Format MP3

Hari ini cuma mau share soal cara menyimpan audio editing menggunakan audacity ke dalam format .MP3
buat pemula seperti saya, harus banget tahu kalau setelah edit audio di audacity gak bisa langsung disimpan menjadi mp3 gitu. Pada dasarnya software audacity gak bisa berfungsi sempurna tanpa bantuan pihak ke ketiga, yaitu Lame. Lame itu encoder format audio. Setelah kita edit video, gak bisa langsung disave begitu aja. Kalau disave/save as bisa sih, tapi nanti pas file mau diplay yang keluar malah editan dalam audacity-nya. Jadi masih dalam bentu workshop gitu, belum launching.
Kalau kita mau simpan dalam format .mp3, .mp4, dll pakai pilihan export. Masalahnya setelah klik export juga gak langsung ke save gitu ada beberapa kotak dialog yang muncul. Intinya nagih enconder software buat convert ke .mp3/.mp4 yang kita pilih tadi. Jadi sebelumya, harus download dulu software Lame. Ini LINK direct download yang paling gampang, tanpa perlu di extraxt file lagi.
http://www.mediafire.com/download/tkzf8tef7w83c68/Lame_v3.99.3.exe
Meski masih memakai versi lama (kalau gak salah tahun 2011) tapi fungsi kok. Gak ada masalah pas instal.
Setelah itu, balik ke audacity, simpan sebagaimana cara pertama, klik klik klik, OK, OK, OK. Beres deh.

Semoga ini step paling simple dan paling gampang. Bakal diupdate lagi. Stay tune ^^

Minggu, 15 November 2015

Download OST Goong S a.k.a Prince Hours [Full Instrument]


OMO!
Entah gimana caranya ungkapin gembiranya aku menemukan kembali penggalan nada-nada yang pernah hilang. Aku pernah jatuh cinta sama soundtrack drama korea, bukan lagu, melainkan sebuah instrumen. Buat yang suka banget sama drama Korea, pasti setuju bukan tanpa hadirnya sebuah lagu yang mengiringi jalannya sebuah cerita, settingnya akan kurang menyentuh. Sebuah lagu yang booming lewat tontonan layar kaca biasanya bakal terngiang di pendengaran kita sambil bayangin tiap adegan. Ya gak?

Minggu, 08 November 2015

Sassy Go Go (Cheer Up!) Korean Drama [my poin of view]


Sungguh aku harus bilang bahwa awalnya aku gak tertarik sama drama korea bergenre romansa sekolahan. Jadilah waktu ngopi drama ini cuman ngopi episode satu aja. Cuman pas nonton, gara-gara aku mantepi buat gak loncat-loncat alias cepetin durasi alhasil sukses ku tonton keseluruhan. Aku emang terbiasa kalau nonton serial movie, drama atau apalah mereka menyebut (sinetron, kalau di Indonesia ya) selalu berusaha buat nonton episode 1 bagian pilotnya secara full, gak main loncat-loncat aka dicepetin. Kecuali kalau drama itu bener-bener ngebosenin, barulah aku cepetin XD. Dan kali ini aku harus bilang kalau mataku gak bosen menatap layar monitor, bahkan happy bisa jumpai beberapa adegan yang bikin ngakak. Congrats!

Kamis, 05 November 2015

Jogja Hujan! Finally


Senja 5 November pertemukanku dengan gerimis. Meski berupa rintik-rintik air, tetaplah ia menjadi hujan pertama di bulan November. Hujan yang bunyinya berhasil ku tangkap dari bawah langit-langit atap. Meski samar terdengar tak urungkan niat untukku cari tahu kebenarannya. ini beneran hujan? Atau ?

Sabtu, 31 Oktober 2015

Tampilan Windows 8 Versi Anyar


Assalamu’allaikum ...
Annyeong! (‾)
                Alhamdulillah, Windows laptop udah reinstall nih dan upgrade beberapa aplikasi, terutama Office nya. Hihi seneng banget deh karena sebelumnya, aku pakai Ms. Word versi 2007 dan sering bikin kesel gegara kalau ngerjain tugas di lepi temen atau komputer lab yang pakai Office 2010 setelah dibuka di laptopku bbbrrrrr selalu memaksa untuk kerja dua kali. Harus SPACING satu-satu!

Rabu, 03 Juni 2015

-Lirik IU feat HIGH4- Not Spring, Love, or Cherry Blossoms (봄 사랑 벚꽃 말고)




길었던 겨우내 줄곧 품이  남는 밤색 코트
gireotdeon gyeounae julgot pumi jom namneun bamsaek koteu


 속에 나를  감추고 걸음을 재촉해 걸었어

geu soge nareul ssok gamchugo georeumeul jaechokhae georeosseo

그런데 사람들 말이 너만 아직도  그러니

geureonde saramdeul mari neoman ajikdo wae geureoni

그제서야 둘러보니 어느새 봄이
geujeseoya dulleoboni eoneusae bomi


 잡고 걸을 사람 하나 없는 내게

son japgo georeul saram hana eomneun naege
달콤한 봄바람이 너무해
dalkomhan bombarami neomuhae



나만 빼고  사랑에 빠져 봄노래를 부르고

naman ppaego da sarange ppajyeo bomnoraereul bureugo
꽃잎이 피어나  앞에 살랑거려도
kkochipi pieona nun ape sallanggeoryeodo



 다른 얘기가 듣고 싶어

nan dareun yaegiga deutgo sipeo
한바탕 휩쓸고 지나가버릴
hanbatang hwipsseulgo jinagabeoril
오오  사랑 벚꽃 말고
oo bom sarang beotkkot malgo



 사랑 벚꽃 말고

bom sarang beotkkot malgo
 사랑 벚꽃 말고
bom sarang beotkkot malgo
 사랑 벚꽃 말고
bom sarang beotkkot malgo



손에 닿지도 않을 말로

sone dachido anheul mallo
 꿈틀거리게 하지 말어
nal kkumteulgeorige haji mareo
 먹고 밖에 나가도
mam meokgo bakke nagado
막상    있나
maksang mwo byeol geo inna



 잡고 걸을 사람 하나 없는 내게

son japgo georeul saram hana eomneun naege
 사랑노래들이 너무해
o sarangnoraedeuri neomuhae



나만 빼고  사랑에 빠져 봄노래를 부르고

naman ppaego da sarange ppajyeo bomnoraereul bureugo
꽃잎이 피어나  앞에 살랑거려도
kkochipi pieona nun ape sallanggeoryeodo



 다른 얘기가 듣고 싶어

nan dareun yaegiga deutgo sipeo
한바탕 휩쓸고 지나가버릴
hanbatang hwipsseulgo jinagabeoril
오오  사랑 벚꽃 말고
oo bom sarang beotkkot malgo



남들보다 절실한 사랑 노래 가사를 불러 

namdeulboda jeolsilhan sarang norae gasareul bulleo bwa
수많은 연인들 가운데  나는 혼자만
sumanheun yeonindeul gaunde wae naneun honjaman
똑같은 거리와 어제와 같은 옷차림
ttokgateun georiwa eojewa gateun otcharim
 제자린데  세상은 변한 것만 같지
nan jejarinde wae sesangeun byeonhan geotman gatji



누군가와 봄길을 거닐고  필욘 없지만

nugungawa bomgireul geonilgo hal pillyon eobtjiman
누구나 한번쯤은 머물고 싶은 그런 기억을
nuguna hanbeonjjeumeun meomulgo sipeun geureon gieogeul
만들고 싶어 떨어지는 벚꽃잎도
mandeulgo sipeo tteoreojineun beotkkochipdo
엔딩이 아닌 봄의 시작이듯
endingi anin bomui sijagideut



사실은 요즘 옛날 생각이 

sasireun yojeum yetnal saenggagi na
걷기만 해도 그리워지니까
geotgiman haedo geuriwojinikka
다시 느낄  있나 궁금해지지만
dasi neukkil su inna gunggeumhaejijiman
Then you know what
Then you know what



나만 빼고  사랑에 빠져 봄노래를 부르고

naman ppaego da sarange ppajyeo bomnoraereul bureugo
꽃잎이 피어나  앞에 살랑거려도
kkochipi pieona nun ape sallanggeoryeodo



 다른 얘기가 듣고 싶어

nan dareun yaegiga deutgo sipeo
한바탕 휩쓸고 지나가버릴
hanbatang hwipsseulgo jinagabeoril
오오  사랑 벚꽃 말고
oo bom sarang beotkkot malgo



 사랑 벚꽃 말고

bom sarang beotkkot malgo
 사랑 벚꽃 말고
bom sarang beotkkot malgo
 사랑 벚꽃 말고
bom sarang beotkkot malgo
 사랑 벚꽃 말고
bom sarang beotkkot malgo 



ENGLISH 
The chestnut colored coat that looked good during the long winter
I hid myself inside of it and quickened my footsteps
But people keep asking, why are you the only one still like this?
Then I looked around and realized it was spring

I have no one to hold hands with and walk
So this sweet spring wind is just too much

Everyone but me is in love, singing spring songs
Flowers bloom and sway before my eyes

But I want to hear something else
Something to sweep away everything
Not spring, love or cherry blossoms

Not spring, love or cherry blossoms
Not spring, love or cherry blossoms
Not spring, love or cherry blossoms

With words that I can’t even relate
Stop making me twitch
Even if I make the hard decision to go out
There’s nothing really special

I have no one to hold hands with and walk
So these love songs are just too much

Everyone but me is in love, singing spring songs
Flowers bloom and sway before my eyes

But I want to hear something else
Something to sweep away everything
Not spring, love or cherry blossoms

Sing the lyrics to a love song that is more desperate than anyone else
Why am I alone among all of these couples
Walking on the same street, wearing the same clothes as yesterday?
I’m still the same but why is the world changing?

There’s no need to walk on this spring road with someone
But there are memories that anyone would like to have
I want to make those memories, even the falling cherry blossom petals
They’re not the end but the start of spring

Actually, I think of the old days these days
Because I miss them just by walking
I’m curious if I could feel those feelings again but
Then you know what

Everyone but me is in love, singing spring songs
Flowers bloom and sway before my eyes

But I want to hear something else
It swept away everything
Not spring, love or cherry blossoms

Not spring, love or cherry blossoms
Not spring, love or cherry blossoms
Not spring, love or cherry blossoms
Not spring, love or cherry blossoms


INDONESIA
Jaket coklat ini terlihat sempurna untuk musim dingin
Aku yang bersembunyi didalamnya dan melangkah cepat
Ketika mereka terus bertanya, “Kenapa kau terus seperti itu?”
Dan aku sadar saat melihat sekeliling sekarang musim semi
Aku tidak memiliki seseorang
Untuk kugenggam tangannya sambil berjalan
Jadi, indahnya musim semi ini terasa sangat menyedihkan
Semua orang selain aku merasakan cinta
Sambil menyanyikan lagu musim semi,
Bunga yang bermekaran
Dan kelopaknya berjatuhan didepan mataku
Tapi yang ingin kudengar adalah hal lain
Sesuatu yang akan menghapus semuanya
Bukan tentang musim semi, cinta atapun sakura
Bukan tentang musim semi, cinta atapun sakura
Bukan tentang musim semi, cinta atapun sakura
Bukan tentang musim semi, cinta atapun sakura
Kata kata yang bahkan tidak aku mengerti hubungannya
Berhenti membuatku terus berfikir
Meski aku membuat keputusan sulit untuk pergi keluar
Tidak ada yang spesial…
Aku tidak memiliki seseorang
Untuk kugenggam tangannya sambil berjalan
Jadi, indahnya musim semi ini terasa sangat menyedihkan
Semua orang selain aku merasakan cinta
Sambil menyanyikan lagu musim semi,
Bunga yang bermekaran
Dan kelopaknya berjatuhan didepan mataku
Tapi yang ingin kudengar adalah hal lain
Sesuatu yang akan menghapus semuanya
Bukan tentang musim semi, cinta atapun sakura
Bernyanyi lagu tentang cinta membuatku pusing setengah mati
Mengapa aku sendirian ditengah kumpulan pasangan ini
Berjalan dijalan yang sama dan baju yang sama seperti kemarin
Aku tetap sama tapi mengapa dunia ini banyak berubah?
Tidak perlu berjalan dimusim semi ini dengan seseorang
Tapi itulah kenangan yang kebanyakan orang inginkan
Dan aku juga juga menginginkan kenangan it
Berjalan dibawah guguran kelopak bunga
Ini bukan akhir segalanya, tapi sebuah awal di musim semi
Tepatnya, aku kembali teringat dengan masa lalu
Karena aku merindukannya berjalan disini
Penasaran, bisakah aku merasakan perasaan itu lagi?
Tapi,, selanjutnya kau tau kenapa…
Semua orang selain aku merasakan cinta
Sambil menyanyikan lagu musim semi,
Bunga yang bermekaran
Dan kelopaknya berjatuhan didepan mataku
Tapi yang ingin kudengar adalah hal lain
Sesuatu yang akan menghapus semuanya
Bukan tentang musim semi, cinta atapun sakura
Bukan tentang musim semi, cinta atapun sakura
Bukan tentang musim semi, cinta atapun sakura
Bukan tentang musim semi, cinta atapun sakura
Credit :
Han,Rom,Eng : beautifulsonglyrics.blogspot.com

Indo: luminosky.wordpress.com
http://dyahoshawol.blogspot.com/2014/05/lirik-iu-feat-high4-not-spring-love-or.html

 
© Copyright 2035 Notes Hatiku
Theme by Yusuf Fikri