COME BACK (again)




Hai bloggies!

Udah hampir setahun blog ini jarang ada postingan baru. Tau  tau ngepos cerita pas udah wisuda aja. Setahun ke belakang aku terlalu larut dengan kesibukan mencari sepenggal kata penyambung kalimat dalam paragraf di tiap lembaran skripsi. Aku terlalu terpaku dengan tugas yang memasang target 3 bulan untuk ngelarin tugas akhir tersebut. Ya walau pada akhirnya harus ngaret karena beberapa hal yang mengharuskan aku lebih selow lagi.

Tapi aku gak bermaksud menyalahkan skripsi dan keperluan lain sih yang bikin blog ini gak keurus. Tapi menyalahkan diri yang terlalu malas menyisakan sedikit wkatu untuk memposting tulisan di blog. Kalau dibilang vacum, gak juga sih. Soalnya beberapa kali sempet sign in account atau minimal blogwalking. Tapi pelit nulis di blog gitu deh.

Terus ... gegara suka kepoin instagram + youtube ngebuat tangan ini enggan ayunkan jemarinya tuk mendarat di alphabet laptop, sekedar mengetik 'H A I'.  Tapi ini gak penting.

Yang penting sekarang ini gimana caranya supaya aku gak dihinggapi rasa malas untuk posting tulisan di blog. Meskipun harus mengeluarkan sedikit tenaga yang tersisa demi buat ngeblog. Huhu.
Jadi aku bakal bikin challenge yang mewajibkan aku posting (minimal) satu tulisan setiap minggunya mulai dari sekarang.  Entah itu cerpen, curhatan (no way!), tulisan gak jelas, lirik lagu, terserah aku deh mau posting apa hihi yang penting blog kudu tetep keisi. Setuju?

Meskipun mungkin gak ada yang mampir buat baca (frustasi abis liat blog trafficking down haha).
Blogwalking ... hmm aku sangat-sangat berharap siapa pun yang visit my blog please leave me a comment on CBOX.

#challengeme #winniethepost buat #twoweeksonepost

Hastag gaje. Penting gak sih. Duh.

Btw comebacknya aku ke blogger bakal aku awali dengan editting several posts. Yang aku edit :

audacitylaptop bermasalah


Keduanya ini aku perbaiki penulisannya karena terlalu singkat, kurang sumber, no image, no disclaimer.

Semoga setelah fiksasi bakal lebih enak buat dibaca dan dicerna.

Sekian.

Tunggu postingan lainnya. see ya!


Wisuda, Bagiku itu Semu

 

Kata orang, wisuda itu momen sakral ...
Gak ngerti kenapa kelulusan pada jenjang pendidikan kali ini rasamua biasa. Datar aja. sehari setelah perayaan hari jadiku sebagai sarjana malah lebih ngebuat aku dag dig dug karena dikejar kereta. Dari mulai packing sampai pamitan sama orangtua buat kembali ke tanah (calon) perantauan malah ngebuat aku keringet dingin.

Gagal Wisuda !!!


Oh No!
Sebelumnya aku mau ngucapin terimakasih buat temen-temen semua atas ucapan “Congratulations you’re officially S.IP!” atau “Congraduations betty!” atau “Welcome to the Real World!". Tapi seriusan yang terakhir ini ga ada yang ngucapin karena kalimat ini gak enak dibaca maupun didengar, horror banget.
So I would like to say thankyou so much for taking care of me. Kalian sangat menyemangati aku untuk wisuda secepatnya *giggles*. At that time I thought it was a joke. Till I realize not to much friends know that I postponed the graduation.  Ya karena ga ada wisuda untuk aku saat itu.
What?
Well, jadi nih Juli lalu seharusnya aku resmi menyandang gelar sarjana. Seharusnya. Tapi karena beberapa hal aku gak bisa wisuda bareng sama temen-temen seangkatan. Alasannya? Ada beberapa sebab sih. Salah satunya karena aku ada planning buat ngelakuin suatu hal yang aku ngerasa belum cukup aku dapatkan dari seluruh rangkaian belajar selama tiga setengah tahun ini. Begitulah. Akibatnya, aku sendiri sengaja gak ambil wisuda Juli. Meski begitu aku tetap menunaikan kewajibanku kepada orangtua untuk melunasi hutang skripsi.
Ya! Skripsi harus udah kelar meskipun gak ambil wisuda di periode itu. Kalau perlu sekalian ACC skripsi. Alhamdulillah dosen pembimbing baik hati dan tidak sombong tentunya (ini serius bukan memuji). Amazing! Beliau ACC skripsi aku. Gemeteran banget waktu itu, antara seneng dan deg-degan karena bakalan dibantai sama dosen penguji skripsi.
Sempat terbesit di pikiranku buat ambil ujian skripsi next period karena ngerasa belum mantap sama isi skripsi aku. Tapi langsung keinget kata dosen pembimbing yang menilai aku tuh orangnya pefeksionis padahal
“Skripsi itu gak ada yang sempurna karena kesempurnaan hanya milik Allah”
Etdah, makjleb banget, hahaha soalnya selama bimbingan skripsi emang aku yang suka tanya-tanya detail dan rempong. Maunya tulisan skripsi ini lengkap gak ada kurang sedikitpun. Makanya kata temen aku lah yang paling sering kena omel dospem. Hahaha.
Jadi sebelum perkara tersebut bikin aku galau dalam hati aku meyakinkan diri (lebih kepada sok tegar sih) bahwa segalanya bakal jadi mudah begitu pun dengan ujian skripsi. Dan Alhamdulillah bisa ngejar pendadaran juga (atau di beberapa fakultas menyebut ‘sidang skripsi’).
12 Mei 2016 accomplished target!
Seneng banget karena akhirnya pendadaran juga. Meskipun pas ngadep dosen aku sempet tegang, keliatan banget kalau aku nervous berat. Udah gitu I’m the last one pula, dapet jatah presentasi paling akhir gimana gak dag dig dug. Mana ngeliat temen sebelumnya, beberapa ada yang dibantai. Menurutku pendadaran ini antara hidup dan mati. Harus pinter-pinter menyampaikan isi skripsi ke intinya langsung dan bisa nunjukin bukti konkrit. Gak lucu kan kalau harus ngulang pendadaran :’D
Tapi Alhamdulillah aku keluar dengan wajah berseri. Yeay! Bahkan kata temen presentasi aku bukan kayak orang pendadaran melainkan ‘audisi’. Hahaha. Menurutku isinya guyonan, ngakak mulu. Last section, judicials made me as ‘kambing hitam’ diiih gara-gara aku gak bisa jawab tepat dan ngancem temen lain gak lulus ujian karena jawaban aku. Hahaha ini gak serius sueeerrr. Rame banget dah.
Tadinya sih aku mau nunjukin beberapa foto usai pendadaran. Tapiii ... hasilnya banyak yang kurang jelas. Jadi ini aku cantumin foto-foto hari terakhir pendadaran. Which is ada empat hari ujian pendadaran dalam satu minggu, aku hari kamis, sedangkan foto ini yang hari jumatnya.

Aku udah gak pake hitam putih 

Pendadaran buat wisuda Juli

PS*
Wisuda bulan Juli atau Periode III emang selalu banyak peminatnya *ceile* dalam arti kampus bakal meluluskan wisudawan dan wisudawati terbanyak daripada periode I maupun periode II.
Sayangnya aku gak wisuda Juli dan ini keputusanku. Sedih? Iya karena gak bisa wisuda bareng temen-temen karena seperti yang aku bilang tadi temen seangkatan kebanyakan wisuda di periode ini. Jadi sempet ngerasa hampa gak bisa happy bareng, foto-foto bareng. Kebetulan banget pas wisuda 30 Juli lalu aku juga gak bisa dateng. Maaf banget.
Tapi seneng bisa lihat temen-temen wisuda. Finally ya siap melamar dan dilamar, atau dilamar dulu baru melamar ? Ah tau.

Imbasnya ...
Well, mulai September udah rempong urus persyaratan wisuda periode Oktober dan aku belum bisa ke Jogja. Emang sih aku udah ngumpulin persyaratan itu jauh-jauh hari. Dicicil. Tapi ternyata masih aja ada yang kurang. Dan aku beruntung punya temen-temen yang bantuin aku melengkapi beberapa berkas yang masih kurang. Semoga proses wisuda kita kali ini dimudahkan ya ^^

Selain itu, aku kok udah pusing ya baca chatting temen-temen yang udah pada sibuk cari kerja, dateng ke jobfair sana-sini. Ini ngebuat aku parno akan ‘nasib setelah wisuda’.
Tapi sekali lagi aku meyakinkan diri bahwa segalanya bakal jadi mudah. Calm down betty.

I’m waiting for this October! Semoga kali ini gak gagal wisuda (lagi) *meringis*