Selasa, 04 Mei 2010

Perfect diary P.4

"ng, mmisi..." suara Marissa terdengar patah-patah. " Yah?" sahut Karen buru-buru. " Mau tanya, ng... ttoilet dimana ya?" Ups pertanyaan aneh yang gak penting keluar juga dari mulut Marissa. Karen menatap Marissa dan melirik Vaness licik. Spontan Vaness mengedipkan mata kanannya yang terlihat menyebalkan bagi Marissa, dan ugh, kata-kata kecengan tiba-tiba keluar dari mulut Karen, cewek yg dibilang Edo menarik, periang dan satu lagi, baik!. Apanya yang baik sopan aja enggak. " Loe gak bisa tanya ke yg lain Marissa Cyrle? Gue kan juga anak baru di sini. Manja!" hah apa? Marissa terperangah, apa ada yg salah dengan bahasa atau cara dia bertanya? Masa iya cuma tanya gitu udah dibilang manja. Marissa membuka lebar-lebar telinganya untuk kata terakhir Karen barusan. " Habis muka loe bilang kalo loe tuh anak manja!" tutur Karen. Kata-kata itu bagai hinaan untuk Marissa, ia setengah tak percaya bagaimana bisa Karen cepat menilai orang dari chasingnya. Marissa menatap mata Karen dalam-dalam, berharap ia mampu membalas Karen yang telah mengatainya begitu. " Oya? Mungkin loe pantes jadi seorang peramal karakter seseorang. Tapi gak bisa dipungkiri loe hidup dalam kebohongan. Hidup loe gak sebaik yang orang lain kira. Loe cuma berusaha untuk menutup-nutupinya kan supaya mereka gak kasihan ngeliat loe sekarang?" Marissa langsung pergi begitu saja, menghilang berbaur bersama kerumunan anak-anak lain. Selama Marissa mengatakan kata-kata yang tak pernah ia duga darimana datangnya Karen tak goyah dari tempatnya berdiri bahkan sampai Marissa menghilang dari tatapan matanya yang sendu.
" hah?" Edo mencibir Marissa. " Menurutku itu lucu... Hahaha...haha... Jarang loh ada cewek dibilang manja sama sesama cewek. Ada juga cowok ke ceweknya. Jadi kamu tuh emang manja beneran. Hahaha..." Marissa diam. Sedikit gak peduli sama tawaan Edo yang bising. Ia masih bingung gimana bisa ia melontarkan kata-kata tadi ke Karen. Apa yang membuatnya merasa begitu benar untuk mengatakannya. Ia masih ingat betapa kagetnya Karen mendengar ucapannya. Dan seperti apa adanya, Karen pun tak berani menyangkal.

0 testimonial:

Poskan Komentar

please leave your comment

 
© Copyright 2035 Notes Hatiku
Theme by Yusuf Fikri