Rabu, 25 April 2012

Minggu pagi enaknya... Sepedaan yuuk




Alhamdulillah dikasih sehat sama Allah :D jadi hari minggu kemaren aku bisa bersepeda sampe ke pelosok desa kunci SMANSASI bareng sama adek. Berdua? Ya kita berdua, startnya sih emang rada telat jam 06.00 WIB (ini mah emang udah kesiangan banget) tapi gak apa kalo udah niat walo bagaimana juga tetep aja dilakoni. Iya kan?

Keluar halaman rumah aku kayuh sepeda warna merah yang aslinya punya adek, sementara adekku pake sepeda warna biru. Dia nyepedanya milih di belakang, kayaknya mau jagain kakaknya ini biar gak digangguin sama hantu kali ya?? *ngaco* Ya udah untuk beberapa saat aku di depan 

Pas hampir nyampe pasar Karna aku jahilin adek, aku panggil-panggil aja biar nyebelahin. Begitu sepeda kita bejejer aku rem deh sepeda yang aku kayuh, tapi sayang aku gak bisa jahil kali ya malah balik dijahilin. Ternyata rem sepeda yang adek pake lebih ampuh bung! Aku jadi melongo, sementara masih ngejaga keseimbangan biar gak jatuh, soalnya jalanannya pas turunan begitu.
Melewati pasar yang kedua aku belok kiri aja nyari jalan pintas biar gak kejauhan. Sebelum sampe di daerah kunci kita emang mesti menyebrang rel kereta terus nglewatin persawaan yang membentang cukup luas. Ternyata pemandangan sawah waktu itu masih tertutup kabut yang cukup tebal lho, padahal ini belum naik ke dataran tinggi. Tapi teteeepp, pemandangan alam sawah dan pedesaan yang indah dengan balutan fresh air yang masih murni langsung menusuk alveolus pernapasan, dan ini bikin paru-paruku enteng buat bernapas. Di sana kita berpapasan sama banyak orang yang juga melakukan aktivitas olahraga di waktu minggu. Ada yang jalan-jalan, jogging, makan (oya sebelum nyebrang rel ada yang jual serabi juga lhoh di tepi kiri jalan), terus banyak anak-anak yang sepeda-pedaan juga. Bahkan sepanjang aku jalan-jalan atau pun sepedaan begini sering deh ketemu guru-guru pas SMP dulu, dan karna aku ini anaknya suka gak enakan sama orang :D hehhe, jelaslah aku nyapa beliau-beliau itu.
Pemirsa, kita ini nglewatin persawahan yang kira-kira jauhnya hampir 3 kiloan kali ya? Jauh deh, apalagi jalannya bagai permukaan bulan, tapi mending kalo di bulan gak ada makhluk hidup kalo di sini banyak MH malah kita juga melewati rumah roh. What?! Apaan maksudku, gak gak aku gak bermaksud nakut-nakutin kalian kok, malah jadi aku yang takut sendirian. Kita cuman akan melewati beberapa areal pemakaman aja kalo ngambil jalan pintas yang satu ini (abisnya cuma ini satu-satunya jalan pintas --“). Tapi walaupun begitu kita gak akan sendiri karna akan selalu ditemani, ya setidaknya bakal ditemani sama malaikat Rakib Atid. Hehhe ^_^
Dari pada merinding gara mengingat-ingat hal-hal yang bikin parno mending sesekali meraup pemandangan di sekitar aja. Persawahan yang membentang luas menghubungkan jalan ini dengan jalan utama ternyata memberi kesan smooth di mata. Apalagi kabut-kabut yang menutup sebagian pemandangan di sana pelan sekali menipisnya.
Nyampe di pemukiman warga yang masih deket sawah itu, gue berenti buat ambil beberapa foto,
... tapi gak banyak ya karna kita mesti menempuh jalan yang masih cukup jauh. So kita kayuh lagi sepeda masing-masing.
Melewati SMANSASI-naik jembatan irigasi dan ….hiiiyyyyaaaaaakkkkk ada orang gilaa!
Sontak aku kayuh sepeda secepetnya, untung pas turunan yang curam jadinya sepeda bisa meluncur dengan mudah sendirinya. Tapi kali ini gak akan lagi deh aku rem sepedanya. Sampe akhirnya aku nyadar kalo adekku itu masih di belakang, akhirnya aku menepi. Daaaan …
Ya adek ikut berenti tepat di belakang.
‘Untung gak ketinggalan nih bocah.’ Gumam ku.
Kita istirahat bentar ya, minum sama ngemil makanan yang sengaja dibawa buat bekal. Maklum ini baru satu kali tempuh, sedangkan buat pulang sama kayak jarak tempuh dari rumah ke sekolah, yang kata temen ada sekitar 5 kiloan :’(( nangiiissss.
Gak kita gak boleh berhenti sampe di situ. Masih dengan setengah semangat tapi nyantai kok, namanya juga sepeda santai, kita menuju ke stasiun KA.
Pulangnya kita ketemu sama anak-anak komunitas sepeda santai, gak tahu namanya apaan soalnya belum pernah kenalan :D tapi sepeda-sepeda yang mereka tunggangi macam sepeda onthel, ada juga yang make sepeda unta. Hiya yang ayahku pernah punya juga 8D
Dengan sedikit menambah kecepatan karna kita udah lelah, laper sih sebenernya, akhirnya kita sampe juga di pelataran istana. Rumahku istanaku :D
Cukup jauh juga kan jarak yang kita tempuh, padahal ini pertama kalinya, ya kalo aku gak lupa ^_^v
Ini pengalaman pertamaku. Kalo Kamu?
Punya pengalaman menarik seputar kamu sama sahabat? Kirim aja ke sini, dengan cara ngasih testimonial dan sertakan link. Thank you, grazie :D

0 testimonial:

Poskan Komentar

please leave your comment

 
© Copyright 2035 Notes Hatiku
Theme by Yusuf Fikri