Senin, 23 April 2012

Salah Motor --"




Cerita Lucu : Salah Motor?






Sampai hari ini aja aku gak paham apa yang lagi tak pikirin waktu itu sampe-sampe kejadian salah motor itu terjadi di sebuah hari. Malu-maluin ane –“

H-4 menjelang UN.

Aku hampir kehilangan akal pas nyadar kalo aku gak bawa duit lebih dari 5.000 rupe, padahal siang nanti rencananya mau mampir ke toko jam benerin alat hitung digital (baca:Kalkulator) ku yang mati soalnya hari itu mau dipake (buat latihan ngerjain soal). Gak tau tuh kalkul gak bisa di On-kan karna pernah jatuh terus rusak atau mati karna batrenya abis ya? Daripada aku bereksperimen yang bisa menyebabkan hal-hal yang tidak diinginkan menimpa kalkul lagi aku mau bawa aja ke dokter. Salah! Tukang Jam.

Kebetulan hari itu aku dijemput sama bu dhe Uti (bukan nama sebenarnya), timbulah niat jahat buat ngutang duit 10.000rupe hehe. Pas udah nyampe depan toko langsung aja nyerocos pinjem uang, malangnya nasibku ternyata dompet budhe gak kebawaa. Dugaanku salah kaprah lagi .-. yaa terpaksa daripada udah berhenti tapi gak jadi, akhirnya mumpung tokonya juga sepi aku nylonong aja masuk tanpa permisi.

5 menit kemudian …

Keluar-keluar dengan wajah cengar-cengir aku jalan aja dengan santainya ke arah budhe. Mungkin sananya bingung kali ya abis ngapain nih anak satu katanya tadi gak bawa duit tapi itu kalkul udah gak di tangan.

‘ Ngutang sama tukang jam dhee…’

‘ ?? ’

Flashback on clockshop

A : ‘ Mas, mau benerin kalkulator. Tapi tolong dicek dulu ya pasalnya gak tahu ini mati karna rusak ato batre yang abis.’

‘ … titip dulu tapi, uang nanti, saya balik lagi. Trims.’ Ngacirlah saya keluar dengan terharu .-.

Flashback end

Pas sore hari, aku kebut motorku ku ajak adek, buat nemenin. Kira-kira selisih 5 petak dari lokasi aku berhenti di tempat foto kopian. Mampir beli pulpen, tapi tenang aja kali ini aku bawa duit kok, lebih banyak palah :D. Selese ngambil dua buah pulpen terus ngepay sejumlah harga yang dikenakan lanjutlah kita ke TKP.

Aku liat di depan toko pecis udah terparkir motor supra zzz di sana, jadi aku ngambil tempat yang agak pinggiran dikit. Dengan posisi yang ternyata emang pinggir banget aku hampir susah buat turun lewat samping kiri, gak nyaman deh cara aku markirinnya. Di dalem aku liat ada bapak-bapak (satu orang) duduk menghadap ke mamas-mamas yang lagi ngotak-atik jam. Pas aku samperin sana bilangnya simple.

B : ’ Ganti batu 2 biji total Rp.20.000,-’

A : ‘ Mahal amat??!’ (dalam hati)

B : ‘ Yo wis Rp. Sekiansekian,-“

Ya dengan muka memelas akhirnya aku berhasil nego. Lagi-lagi nawar.

Okay, aku langsung keluar dari toko dengan sebelumnya tidak lupa ku pinta adekku untuk membawa kalkulatornya. Kata adekku aku tuh jalannya lurus, pas nyampe depan motor sambil tanganku menggapai kontak di dalam saku celana yang ku kenakan ku panggil adek yang jalannya menepi seakan menjauh dariku.

A : ‘ Hehh ngapain kamu ke situ, sini. Mau pulang kan.’

Adek : ‘ Hahh?! Mba ini motor kita di sini! Bukan yang itu.’

(sambil nunjuk motor di sebelahnya)

A : ‘ ??’

Sontak aku kaget. Motorku beruubah? Pas nyadar kalo motor yang di depanku ini bukan motorku yang berubah tapi akunya aja yang salah mengenali motor sendiri malah motor supra tadi. Sedikit beruntungnya aku belum sempat ngluarin kunci motor coba kalo langsung ku tancap kuncinya??

Aku langsung ngibrit ke arah motorku yang sesungguhnya berada. Ku liat orang-orang di toko juga menyadarinya, mereka sama dengan adekku yang langsung tertawa renyah. Kayaknya, itu motor bapak-bapak yang duduk di depan deh, jadi sebelum mereka berhasil menangkap basah ekspresi wajahku yang udah gak karuan berwarna apa, ku gas motor dan wuussssssssssssssss.

4 komentar:

  1. Untungnya aku belum pernah ngalamin kejadian itu.. Yang pasti malu banget ya? :D

    BalasHapus
  2. @Elfrida iya, malu-maluin banget --"

    BalasHapus

please leave your comment

 
© Copyright 2035 Notes Hatiku
Theme by Yusuf Fikri