Kamis, 05 November 2015

Jogja Hujan! Finally


Senja 5 November pertemukanku dengan gerimis. Meski berupa rintik-rintik air, tetaplah ia menjadi hujan pertama di bulan November. Hujan yang bunyinya berhasil ku tangkap dari bawah langit-langit atap. Meski samar terdengar tak urungkan niat untukku cari tahu kebenarannya. ini beneran hujan? Atau ?
Awalnya agak kecewa sih pas temen bilang kalau itu suara daun dari atap rumah sebelah yang lagi dibersihin. Ugh. Tapi kemudian, sewaktu balik lagi ke kamar rintikan itu mengikuti dan semakin padat frekuensinya. Hingga aku kembali meyakinkan diri bahwa itu benar-benar suara air langit yang menjangkau bumi! Satu rumah beneran gak ada yang nyadar ya, sampai akhirnya aku neriakain diri sendiri kalau ini beneran hujan. Ckck.
Alhamdulillah. Lega rasanya bisa kembali mendengar dentingan air menjangkau langit-langit di sana. Mengingat akhir-akhir ini matahari di Jogja semakin menyengat kulit. Bahkan jam 7 pagi aja udah kayak jam 12 siang. Dan sekarang! Saatnya berkenalan lagi dengan hujan bulan November (‾)
Hujan kali ini bener-bener aku tunggu kedatangannya. Soalnya dari kemarin temen bilang daerahnya udah gerimis, tapi awannya gak bawa gerimis sampai tempatku ƪ ̯˚ ʃbukan dingin yang kudapat malah cuaca panas yang semakin menjadi. Apalagi siang ini aku pulang pergi jalan kaki, akibat malas keluarin motor yang abis bensin XD jadilah kaki yang harus berkorban menopang berat tubuh yang semakin lelah ini demi sampai rumah. Terimakasih kaki J Syukurlah aku bisa sampai sebelum hujan, kalau gak bisa kejebak hujan di hari pertama. Kan gak lucu, because i was not a fan of the rain! Was sebab dulu, kemarin atau saat itu. sekarang bukan I am a fan juga sih, hanya tengah berharap itu hujan. Udah.
 Tapi btw hujan itu juga mengingatkanku pada makanan hangat. Iya gak sih? Kalau hujan seringnya hawa jadi dingin dan rasanya perut jadi semakin lapar. Jadi jangan sampai melewatkan makanan hangat di tengah dinginnya musim hujan. Salah satunya mie ayam! Kayaknya gak ada orang Indonesia yang belum pernah makan mie ayam deh. ya olahan mie rebus ditambah taburan ayam cincang dan kuah hangat sungguh menambah nikmat kamu melalui dinginnya senja.
Sayangnya, ini bukan mie ayam yang aku beli sore ini. Foto ini aku ambil pas aku makan mie ayam sendirian di pinggir jalan, di tengah hari Jogja yang super duper terik pulak L miris banget yak. Ya gimana lagi kepepet banget dan gak ada pilihan mau makan apa, udah gitu perut udah bandel minta makan. Jadilah uang sebesar Rp. 7000,- ku tukar dengan semangkok mie ayam pangsit ini. How does the taste work? Yummy!


Mie ini bentuknya beda dari mie kebanyakan yang bulat panjang. Kali ini rada pipih gitu and so thiny. Jadi teksturnya lembut banget di lidah, tapi masih ada sensasi acidnya gitu kok (bukan jelly ya -__-). Sesuai namanya mie ayam pangsit, diatasnya tergeletak satu keping kerupuk pangsit yang baunya kurang sedap di hidung.



Yup! Mie ayam ini tersaji dengan dua mangkok. Mie ayam dan pangsit sendiri terpisah dari kuahnya. Ini supaya memudahkan pelanggan menentukan sendiri kapan mie akan mulai dinikmati. Kalau semisal dari awal ditaruh dalam satu mangkuk, tapi pembeli masih pengen ngobrol lama sama temen sebelah kan sayang mienya lumer. Ya gak?


Btw, soal pangsit tadi, aku salah mengira loh, meski awalnya kayak udah gak berbau sedap tapi pas dimakan enak ternyata. Mungkin indera pembauku rada bermasalah ya L hihi. Alhamdulillah deh overall bisa dapet hidangan mie ayam yang bisa nambal perut keroncongan. Hihi.


Nampaknya, mie ayam di atas begitu menggoda ya pedes-pedes gimana gitu. Bisa loh sebagai teman perut saat hujan begini `ʃƪ)

cr image : http://travel.india.com/articles/safe-driving-tips-in-the-rain/

2 komentar:

  1. Ini dimana ya? Kelihatan nya enak dan tempatnya bersih ya? :)
    Aku belum nemu mie ayam yang cocok nih di Jogja :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari jalan godean km 4.5, masuk jalan yang ke Perum GAP. Sudah coba ini ? http://www.hipwee.com/travel/ini-dia-10-mie-ayam-hits-di-jogja-yang-rasanya-boleh-diadu-kamu-harus-bergegas-mampir-dulu/

      Hapus

please leave your comment

 
© Copyright 2035 Notes Hatiku
Theme by Yusuf Fikri